dewa dewi

Discussion in 'Buddha' started by kodokbuduk, 23 Oct 2007.

  1. kodokbuduk

    kodokbuduk IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    23845
    Joined:
    14 Oct 2007
    Messages:
    562
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Occupation:
    mafia
    Location:
    empang
    Tai Shang Lao Jun
    [​IMG]
    [​IMG]
    [​IMG]

    dewa tao pertama
    manusia pertama yg menjadi dewa dari pertapaan. ia megembangkan dan mengajarkan serta guru pertama penyebar aliran tao.ia juga di kenal sebagai kaisar langit yg sekarang ini dipercayai sebagai dewa tertinggi.
    ia mahir dalam segala ilmu pengobatan.

    ErLangShen ( mata tiga )
    [​IMG]

    Er Lang Shen (Ji Long Sin) adalah putra dari seorang gubernur dari propinsi Sichuan yang hidup pada jaman Dinasti Qin, dengan nama Li Bing.
    Pada waktu itu Sungai Min (Min-jiang, salah satu cabang Sungai Yang Zi yang bermata air di wilayah Sichuan) seringkali mengakibatkan banjir di wilayah Guan-kou (dekat Chengdu).

    Sebagai gubernur yang peka akan penderitaan rakyat, Li Bing segera mengajak putranya Li Er Lang meninjau daerah bencana dan memikirkan penanggulangannya.

    Rakyat Guan-kou yang sudah putus asa menghadapi bencana banjir yang selalu menghancurkan rumah dan sawah ladang, tampak pasrah dan mengandalkan para dukun untuk menghindarkan bencana. Para dukun menggunakan kesempatan ini untuk memeras dan menakut-nakuti rakyat.

    Dikatakan bencana banjir itu diakibatkan karena Raja Naga ingin mencari istri. Maka penduduk diharuskan setiap tahun mengirimkan seorang gadis untuk dijadikan pengantin Raja Naga di Sungai Min itu.

    Maka tiap tahun diadakan upacara penceburan gadis di sungai yang dipimpin oleh dukun dan diiringi oleh ratap tangis orang tua sang gadis.

    Li Bing bertekad mengakhiri semua ini dan berusaha menyadarkan rakyat bahwa bencana dapat dihindari asalkan mereka bersedia bergotong-royong memperbaiki aliran sungai. Usaha ini tentu saja ditentang keras oleh para dukun yang melihat bahwa mereka akan rugi apabila rakyat tidak percaya lagi pada mereka.

    Untuk menghadapi mereka, Li Bing mengatakan bahwa putrinya bersedia menjadi pengantin Raja Naga untuk tahun itu. Dia minta sang dukun untuk memimpin upacara. Sebelumnya Li Bing memerintahkan Er Lang untuk menangkap seekor ular air yang sangat besar, dimasukkan dalam karung dan disembunyikan di dasar sungai.

    Pada saat diadakan upacara mengantar pengantin di tepi sungai, Li Bing mengatakan pada dukun kepala, bahwa ia ingin sang Raja Naga menampakkan diri agar rakyat bisa melihat wajahnya. Sang dukun marah dan mengeluarkan ancaman. Tapi Li Bing yang telah bertekad mengakhiri praktek yang kejam dan curang ini bersikeras agar sang dukun menampilkan wujud Raja Naga.

    Pada saat yang memungkinkan untuk bertindak, Li Bing memerintahkan Er Lang untuk terjun ke sungai dan memaksa sang Raja Naga untuk keluar. Setelah menyelam sejenak Er Lang muncul kembali sambil menyeret bangkai ular air itu ke tepi. Penduduk menjadi gempar. Li Bing menyatakan bahwa sang Raja Naga yang jahat sudah dibunuh, rakyat tidak usah risau akan gangguannya lagi dan tidak perlu mengorbankan anak gadis setiap tahun.

    Setelah itu Li Bing mengajak rakyat untuk bergotong-royong membangun bendungan untuk mengendalikan Sungai Min. Usaha ini akhirnya berhasil dan rakyat di daerah itu terbebas dari bencana banjir. Untuk memperingati jasa-jasa Li Bing dan Er Lang di tempat itu kemudian didirikanlah klenteng peringatan.

    Pendapat lain mengatakan bahwa sebetulnya Er Lang Shen ( ) adalah Zhao Yu yang hidup pada jaman Dinasti Sui (581-618 SM). Kaisar Sui Yang Di (605-617 SM) mengangkatnya sebagai walikota Jia Zhou. Ia pernah membunuh seekor naga yang ganas di sungai dekat kota itu. Oleh penduduk kota Ia kemudian diangkat menjadi Er Lang Shen ( ). Pada saat itu Ia berumur 26 tahun.

    Setelah kerajaan Sui runtuh, Ia menghilang tidak tentu rimbanya. Pada suatu ketika Sungai Jia Zhou kembali meluap, di antara halimun dan kabut yang menyelimuti daerah itu, terlihat seorang pemuda menunggang kuda putih, diiringi beberapa pengawal, membawa anjing dan burung elang, lewat di atas sungai itu. Itulah Zhao Yu yang turun dari langit.

    Untuk mengenang jasa-jasanya penduduk mendirikan klenteng di Guan-kou dan menyebutnya Er Lang dari Guan-kou. Oleh Kaisar Zheng-zong dari dinasti Song, Ia diberi gelar Qing Yuan Miao Dao Zhen Jun (Ceng Goan Biau To Cin Kun) atau malaikat berkesusilaan bagus dari sumber yang jernih.

    Hari besarnya diperingati pada tanggal 28 bulan 8 Imlek.

    Er Lang Shen ( ) banyak dipuja di Propinsi Sichuan. Beberapa klenteng besar yang didirikan khusus untuknya terdapat di Chengdu yaitu Er Lang Miao, di Guan Xian dengan nama Guan Kou Miao, di Baoning, Ya-an dan beberapa tempat lain dengan nama Er Lang Miao. Kecuali Sichuan, Propinsi Hunan juga memiliki beberapa klenteng Er Lang yang cukup kuno.

    Er Lang Shen ( ) ditampilkan sebagai seorang pemuda tampan bermata tiga, memakai jubah keemasan, membawa tombak bermata tiga, diikuti seekor anjing, kadang-kadang ditambah dengan seekor elang.

    Dia dianggap sebagai Dewa Pelindung Kota-Kota di tepi sungai dan sering ditampilkan bersama Maha Dewa Tai Shang Lao Jun ( ) sebagai pengawal.

    Bagi kita umat Tao (), Er Lang Shen ( ) mempunyai kesaktian yang luar biasa untuk menghadapi roh atau setan yang jahat.

    ErLangShen adalah bodyguard dari Tai Shang Lao Jun.
    2 people like this.
  2. kodokbuduk

    kodokbuduk IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    23845
    Joined:
    14 Oct 2007
    Messages:
    562
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Occupation:
    mafia
    Location:
    empang
    Ba Xian / delapan dewa
    [​IMG]
    Ba Xian [Delapan Dewa / Pat Shien] adalah Dewa-Dewi Tao yang hidup pada masa yang berbeda dan dapat mencapai kekekalan hidup. Mereka sering dilukiskan pada benda-benda porselen, patung, sulaman, lukisan dan sebagainya.
    Dewa-Dewi Ba Xian menggambarkan kehidupan yang berbeda, yaitu Kemiskinan, Kekayaan, Kebangsawanan, Kejelataan, Kaum Tua, Kaum Muda, Kejantanan dan Kewanitaan.

    Ba Xian dihormati dan dipuja karena menunjukkan kebahagiaan.

    General Guan Yu
    [​IMG]
    [​IMG]
    lebih kita kenal sebagai Guan Gong , Kwan Kong
    dewa perang yg biasana di dampingi oleh panglima Zhang Fei
    dewa yg bijaksana dalam menyelesaikan permasalahan.

    Sam Po Kong ( laksamana Cheng Ho )

    dewa ini jarang didengar namanya di kalangan taoist.
    diindonesia laksamana cheng ho ikut serta dalam penyebaran agama islam.laksamana cheng ho menetap di indonesia dan menikahi salah satu putri kerajaan demak.dan menganut agama islam.karena kebaikan hati laksamana cheng ho pada saat ia meninggal dunia warga tionghua mendirikan kelenteng cheng ho sebagai wujud penghormatan atas jasa2nya dan di angkat sebagai dewa dengan nama SAM PO KONG.

    Tian Shang Sheng Mu
    [​IMG]

    Tian Shang Sheng Mu [Thian Sang Sen Mu / Thian Siang Sing Bo] dikenal dengan sebutan Ma Zu [Mak Co] atau Tian Hou. Tian Shang Sheng Mu adalah seorang wanita yang pernah hidup di daerah Fujian, tepatnya di Pulau Mei Zhou [Meizhou] dekat Pu Tian. Nama aslinya Lin Mo Niang [Lim Bik Nio]. Ayahnya Lin Yuan pernah menduduki jabatan sebagai pengurus di Propinsi Fujian.

    Karena kehidupan yang sederhana dan gemar berbuat kebaikan, orang menyebut diriNya sebagai Lin San Ren, yang berarti Lin orang yang baik. Lin Mo Niang dilahirkan pada masa pemerintahan Kaisar Tai Zu dari Dinasti Song Utara, tahun Jian-long pertama, tanggal 23 bulan 3 Imlek, tahun A.D. 960.

    Selama sebulan sejak dilahirkan, Ia tidak pernah menangis sama sekali. Sebab itulah sang ayah memberi nama Mo Niang kepadaNya. Huruf "mo" berarti diam.

    Sejak kecil Lin Mo Niang telah menunjukkan kecerdasan yang luar biasa. Pada usia 7 tahun Ia telah masuk sekolah dan semua pelajaran yang telah diterima tidak pernah dilupakan.

    Kecuali belajar, Ia juga tekun sekali bersembahyang. Ia sangat berbakti pada orang tua dan suka menolong tetangga-tetangga yang sedang ditimpa kemalangan. Sebab itu penduduk desa sangat menghormatiNya.

    Kehidupan di tepi laut menempa dirinya menjadi seorang gadis yang tidak gentar menghadapi dahsyatnya gelombang dan angin taufan yang menghantui para pelaut. Selain itu, Ia dapat juga menyembuhkan orang sakit. Kemahirannya dalam pengobatan ini menyebabkan orang-orang di desa menyebutNya sebagai ling nu (gadis mukjijat), long nu (gadis naga) dan shen gu (bibi yang sakti).

    Dalam legenda diceritakan bahwa pada usia 23 tahun, Ia berhasil menaklukkan 2 siluman sakti yang menguasai pegunungan Tao Hua Shan. Kedua siluman itu adalah Qian Li Yan yang dapat melihat sejauh ribuan li, dan Sun Feng Er yang dapat mendengar ribuan pal. Setelah dikalahkan akhirnya mereka menjadi pengawalNya.

    Pada usia 28 tahun, yaitu pada masa pemerintahan Kaisar Tai Zong, tahun Yong-xi ke-4, tanggal 16 bulan 2 Imlek, bersama sang ayah, Ia berlayar. Tapi di tengah jalan perahunya dihantam gelombang dan badai lalu tenggelam. Tanpa memperdulikan keselamatan dirinya sendiri, Ia berusaha menolong sang ayah.

    Tapi akhirnya keduanya tewas bersama-sama. Sebuah versi lain mengatakan bahwa Ia tidak tewas tetapi "diangkat ke langit" bersama raganya. Dikisahkan bahwa pagi itu, penduduk Meizhou melihat bahwa awan warna-warni sedang menyelimuti pulaunya. Di angkasa terdengar musik yang sangat merdu dan terlihat Lin Mo Niang perlahan-lahan naik ke angkasa untuk dinobatkan menjadi Dewi.

    Penduduk dengan tulus hati lalu mendirikan sebuah kelenteng di tempat Lin Mo Niang diangkat ke surga setahun kemudian. Kelenteng yang didirikan di Meizhou ini merupakan kelenteng Tian Shang Sheng Mu ( ) yang pertama di Tiongkok.

    Pada masa Dinasti Song, perdagangan maritim dari Propinsi Fujian sangat berkembang. Tapi para pelaut sadar bahwa hidup di tengah lautan selalu penuh dengan mara-bahaya yang bisa mengancam setiap saat. Untuk memohon perlindungan dan keselamatan, mereka menganggap Lin Mo Niang sebagai Dewi Pelindung Pelaut. Dan kemana-mana patungNya selalu dibawa serta.

    Keselamatan mereka dalam pelayaran dianggap anugerah dan perlindungan dari Dewi ini. Dan kisah-kisah tentang pemunculan sang Dewi dalam memberi pertolongan pada para pelaut mulai satu-persatu tersebar.

    Pada tahun 1122 M, Kaisar Song Hui Zong memerintahkan seorang menteri bernama Lu Yun Di untuk menjadi duta ke negeri Gaoli (Korea sekarang). Dalam perjalanan rombongan ini dihantam badai. Dari 8 buah kapal yang ada, 7 buah tenggelam. Hanya kapal yang ditumpangi oleh Lu Yun Di saja yang terselamatkan. Sang Duta heran bukan main.

    Ia bertanya kepada para anak buahnya, siapakah Dewa yang menyelamatkan mereka. Di antara pengiringnya itu ada seorang yang kebetulan berasal dari Pu Tian dan biasa bersembahyang kepada Dewi Lin Mo Niang ini. Ia lalu mengatakan pada Lu Yun Di bahwa mereka diselamatkan oleh Dewi Lin Mo Niang yang berasal dari Pulau Meizhou. Lu Yun Di lalu melaporkan hal ini pada Kaisar Song Hui Zong.

    Sebagai rasa penghormatan sang Kaisar memberi gelar "Sun Ji Fu Ren" kepada Lin Mo Niang dan sebuah papan bertuliskan "Sun-ji" yang berarti "pertolongan yang sangat dibutuhkan", hasil tulisan tangan sang Kaisar sendiri lalu dipasang di kelenteng di Meizhou.

    Sejak dari masa Dinasti Song sampai Qing, tidak kurang dari 28 gelar kehormatan yang dianugerahkan oleh kerajaan kepada Lin Mo Niang. Gelar-gelar itu antara lain adalah Fu Ren (Nyonya Agung), Tian Hou atau Tian Fei (Permaisuri Surgawi), Tian Shang Sheng Mu (Bunda Suci dari Langit) dan Ma Zu Po (Bunda Ma Zu).

    Sejak jaman Song itulah, di kota-kota utama sepanjang pantai Tiongkok timur yang memanjang dari utara ke selatan seperti Dandong, Yantai, Qinhuangdao, Tianjin, Shanghai, Ningpo, Hangzhou, Fuzhou, Xiamen, Guangzhou, Macao dan lain-lain bermunculan kelenteng-kelenteng yang memuja Dewi Pelindung Pelaut ini.

    Tian Shang Sheng Mu ( ) sudah menjadi pujaan para pelaut dari seluruh negeri, tidak lagi terbatas bagi mereka yang berasal dari Meizhou saja. Sudah menjadi kebiasaan pada saat itu, sebelum pelayaran dimulai akan diadakan sembahyang besar untuk memohon perlindunganNya. Pada tiap-tiap kapal pun selalu disediakan ruang pemujaan untuk patungNya.

    Gelar "Tian Fei" dianugerahkan kepada Tian Shang Sheng Mu ( ) oleh Kaisar Yong Le.

    Kira-kira pada masa Dinasti Ming, bersamaan dengan semakin banyaknya penduduk Propinsi Fujian yang pergi merantau, pemujaan terhadap Tian Shang Sheng Mu memasuki Pulau Taiwan. Kelenteng tertua Tian Shang Sheng Mu ( ) di Taiwan adalah terdapat di kota Magong, Kepulauan Penghu.

    Dewasa ini di Taiwan terdapat tidak kurang dari 800 buah kelenteng Tian Shang Sheng Mu. Dan hampir dua per tiga penduduknya memuja arcaNya di dalam rumah. Kelenteng Tian Shang Sheng Mu ( ) yang paling ramai dikunjungi orang dan mungkin terbesar di Taiwan adalah di Beigang. Patung yang dipuja di sini berasal dari Meizhou yang dibawa ke sana pada tahun ke-33 pemerintahan Kaisar Kang Xi.

    Gelar kehormatan Tian Hou adalah juga anugerah dari Kaisar Kang Xi ini, karena dianggap telah melindungi keselamatan rombongan utusan kerajaan Qing yang sedang berlayar menuju Taiwan.

    Tiap tahun bertepatan dengan hari kelahirannya yang jatuh pada tanggal 23 bulan 3 Imlek, ratusan ribu warga Taiwan membanjiri kota ini untuk bersembahyang.

    Tempat sembahyang Tian Shang Sheng Mu ( ), bersamaan dengan menyebarnya para perantau Tionghoa ke berbagai tempat, juga bermunculan di banyak negeri. Di negeri seperti Jepang, Amerika Serikat, Singapura, Malaysia, Indonesia, Philipina dan lain-lain; dimana banyak bermukim para Tionghoa perantau banyak dijumpai kelenteng dan patung Tian Shang Sheng Mu ( ).

    Di Jepang, pemujaan Tian Shang Sheng Mu ( ) diperkirakan mulai ada pada akhir Dinasti Ming. Di salah satu kota kecil di Jepang yang dalam bahasa Tionghoa disebut Sui-hu, Tian Shang Sheng Mu ( ) telah dimasukkan dalam jajaran Dewata Jepang dan dipuja di kuil utama kota itu. Jepang terdapat tidak kurang dari 100 buah kuil Tian Shang Sheng Mu ( ).

    Pada tanggal 31 Oktober 1987, bertepatan dengan hari wafatnya Tian Shang Sheng Mu ( ) yang ke 1000, dilangsungkan upacara peringatan besar-besaran di Mei-zhou.

    Di antara khalayak yang berbondong-bondong itu terdapat beberapa ratus warga Taiwan yang mengkhususkan diri untuk hadir di situ, sekaligus melampiaskan keinginannya untuk mengunjungi dan bersembahyang ke kelenteng leluhur. Banyak di antara mereka yang membawa patung Tian Shang Sheng Mu ( ) dari Taiwan untuk disembahyangkan di sana, dalam upacara yang disebut "Tian Shang Sheng Mu ( ) pulang ke kampung halaman".

    Juga tidak sedikit yang membawa pulang patung-patung Tian Shang Sheng Mu ( ) yang disediakan oleh kelenteng Tian Shang Sheng Mu ( ) untuk dipuja di Taiwan. Dalam kesempatan itu juga diadakan seminar yang dihadiri oleh kurang lebih 60 orang ahli sejarah untuk membahas segala sesuatu yang berkaitan dengan pemujaan Tian Shang Sheng Mu ( ).

    Kemudian diadakan pula upacara peletakan batu pertama untuk pembangunan patung peringatan untuk Tian Shang Sheng Mu ( ), dan pembukaan selubung untuk miniaturnya, di puncak bukit Mei-feng Shan di tengah pulau itu. Dua belas orang dari wakil-wakil perantau Tionghoa dari luar negeri, Taiwan, Hongkong dan Macao melakukan acara timbun tanah untuk pondasi patung tersebut.

    Pada tanggal 23 bulan 3 Imlek tahun A.D. 1989, bertepatan dengan hari kelahiran Tian Shang Sheng Mu ( ), patung Dewi Pelindung Pelaut yang sangat dihormati itu sudah berdiri tegak di puncak Mei-feng Shan menghadap ke Selat Taiwan.

    Mengenai mengapa Tian Shang Sheng Mu ( ) disebut Ma Zu (Ma Couw) atau Ma Zu Po (Ma Couw Po), dalam buku Tian Shang Sheng Mu Jing ( ) atau kitab pujian kepada Tian Shang Sheng Mu disebut seperti ini : "Pada Dinasti Tang ada seorang pendeta suci yang disebut Dao Yi Chan Shi (To It Sian Su), beliau bernama Ma Zu". Sheng Mu yang hidup pada jaman Dinasti Song adalah penitisan dari Ma Zu yang hidup pada jaman Dinasti Tang ini. Hanya kemudian huruf Ma pada nama keluarga pendeta Ma Zu diganti dengan huruf Ma yang berarti ibu, agar sesuai dengan Sheng Mu yang berarti "Ibu yang suci". Dari sinilah sebutan Ma Zu berasal.

    Tian Shang Sheng Mu ( ) selalu ditampilkan sebagai dewi yang cantik dan berpakaian kebesaran seorang permaisuri, dan dikawal oleh kedua iblis yang pernah ditaklukkan, yaitu Qian Li Yan (Si Mata Seribu Li) dan Sun Feng Er (Si Kuping Angin Baik).

    Qian Li Yan dapat melihat jauh sekali, berkulit hijau kebiru-biruan, mulutnya bertaring, senjatanya tombak. Sun Feng Er berkulit merah kecoklatan, mulutnya juga bertaring, bersenjata kapak bergagang panjang, dan dapat mendengar sampai jauh sekali.
  3. kodokbuduk

    kodokbuduk IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    23845
    Joined:
    14 Oct 2007
    Messages:
    562
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Occupation:
    mafia
    Location:
    empang
    Jiu Tian Xuan Nu
    [​IMG]
    [​IMG]
    Jiu Tian Xuan Nu ( ) merupakan salah satu Dewi Besar TAO. Jiu Tian Xuan Nu ( ) adalah Dewi yang sering membantu pahlawan-pahlawan.

    Konon, cerita pada jaman raja satria Huang Ti yang pernah mengajarkan rakyat menanam palawija.

    Sebelum Huang Ti menyatukan negara, Beliau pernah perang dasyat melawan Je Yu. Je Yu itu adalah sebangsa hewan yang aneh, badannya merupakan binatang tapi dia memakai bahasa manusia, juga makan batu dan pasir untuk hidup. Je Yu ini biasa disebut badan kuningan kepala besi.

    Pada waktu perang di daerah Juk Luk, Je Yu ini membuat kabut besar yang menyebabkan tentara-tentara Huang Ti menjadi kehilangan arah. Tetapi untungnya para anak buah itu menciptakan kereta kompas. Dengan kereta tersebut, mereka baru bisa lolos dari kepungan kabut tadi.

    Sedang pusing dengan taktik perang, malamnya Huang Ti bermimpi bertemu dengan Dewi SI WANG MU dan berkata padanya: "Saya akan mengirimkan utusan untuk membantu kamu, kamu akan menang perang". Lalu Huang Ti membuat altar dan berdoa / sembahyang tiga hari tiga malam. Hasilnya, nampaklah Jiu Tian Xuan Nu ( ), memberinya Kitab Suci, Pusaka, Buku Perang dan lain-lainnya; hingga Huang Ti dapat mengalahkan Je Yu dan dapat menyatukan negara.

    Waktu itu, yang Huang Ti dapatkan adalah Buku Suci HUANG TI YIN FU CING yang dihargai oleh generasi selanjutnya.

    Konon, Jiu Tian Xuan Nu ( ) pernah mambantu Sung Ciang.

    Sung Ciang ini merupakan Ketua daerah Liang San Be yang sering membantu orang-orang miskin yang kekurangan.

    Dalam cerita buku "SUI HU JUAN", pada waktu Sung Ciang dalam perjalanan menuju Liang San Be, dia dikejar-kejar oleh musuh. Lalu dia bersembunyi di dalam sebuah kuil, ternyata dia diketahui oleh musuhnya, kelihatan maut sudah menunggu. Namun, pada saat detik-detik bahaya, di belakang altar dalam kuil tersebut timbul gumpalan awan hitam dan meniupkan seuntai angin keras yang dingin. Musuh yang mengejar ketakutan melihat keadaan aneh mendadak itu dan lari tunggang langgang.

    Tidak lama kemudian, tampak dua anak perempuan berbaju hijau di hadapan Sung Ciang dan mengajaknya pergi untuk menemui Seorang Dewi. Dewi tersebut adalah Jiu Tian Xuan Nu ( ). Kemudian, Sung Ciang diajak makan kurma dari DIAN dan minum arak yang harum. Jiu Tian Xuan Nu ( ) juga berkata padanya: "Saya akan memberitahu kamu tiga jilid Buku Langit, kamu harus bisa menjalankan TAO dengan baik, jadi orang harus jujur, setia kawan, setia pada negara, yang jelek dan yang sesat dikikis semua dan dikembalikan pada kebenaran". Dewi Jiu Tian Xuan Nu ( ) juga berpesan bahwa buku-buku itu tidak boleh diperlihatkan pada orang lain, sesudah mantap, bakarlah buku-buku tersebut. Dewi juga menurunkan empat kata-kata langit yang cocok menjadi ramalan hidup Sung Ciang di kemudian hari.

    Sesudah kejadian itu, Sung Ciang masih pernah bertemu lagi dengan Dewi Jiu Tian Xuan Nu ( ), yaitu pada waktu dia jadi Jendral Dinasti Sung yang sedang perang sengit dengan tentara-tentara negeri Liaw. Dewi Jiu Tian Xuan Nu ( ) mangajarkan tehnik perang yang kongkrit.

    Dewi Jiu Tian Xuan Nu ( ) selalu mengulurkan tangan waktu raja kesatria dan pahlawan-pahlawan sedang mengalami kesulitan, sehingga boleh dikata sebagai "DEWI MEMBANTU".

    Selain itu Dewi Jiu Tian Xuan Nu ( ) juga mengajarkan cara-cara perang yang kongkrit. Oleh karena itu, ada orang yang menganggap Dewi Jiu Tian Xuan Nu ( ) sebagai "DEWI PERANG".

    Emperor Ba Gua Da Di / Bao Sheng Da Di
    [​IMG]
    [​IMG]

    Bao Sheng Da Di disebut juga Da Dao Gong [Tao Too Kong], Hua Qiao Gong [Hoa Kio Kong], atau Wu Zhen Ren [Go Cin Jin] yang berarti Dewa Wu.

    Ada dua pendapat yang sama-sama mempunyai dasar mengenai asal usul dari Bao Sheng Da Di ( ).

    Pendapat pertama mengatakan bahwa Wu Zhen Ren memiliki nama asli Ben [Pun].

    Wu Ben adalah seorang yang dilahirkan di desa Bai Jiao (Karang Putih), kabupaten Tong-an, wilayah Quan Zhou [Coan Ciu], propinsi Fujian. Ia lahir pada pemerintahan Kaisar Tai Zong, tahun Xing Guo ke-empat bulan tiga tanggal 15 Imlek pada masa Dinasti Song.

    Sejak masih kecil Wu Ben telah tertarik pada masalah pengobatan. Seorang pertapa, karena tertarik akan bakat anak ini, mengajarkan bermacam-macam ilmu pengobatan dan memberikan kitab yang berisi kumpulan obat-obat. Setelah dewasa, ia terkenal sebagai seorang tabib dewa. Ia pernah mengikuti ujian sastra dan lulus. Kemudian ia memangku jabatan sebagai Yu Shi, jabatan di istana yang mengurus pencatatan sejarah.

    Nama Wu Ben menjadi terkenal setelah ia berhasil mengobati penyakit yang diderita permaisuri Kaisar Ren Zong.

    Setelah mengundurkan diri, Wu Ben berkelana mengobati penyakit. Kemudian Wu Ben memiliki beberapa murid, antara lain Huang Yi Guan (Huang si Menteri Tabib), Cheng Zhen Ren (Cheng si Manusia Dewa) dan Yin Xian Gu (Yin si Dewi).

    Rakyat, karena mengingat budi baik Wu Ben, banyak yang mendirikan kelenteng dan diberi nama Ci Ji Gong yang berarti "Kuil Penolong Yang Welas Asih".

    Para kaisar juga tidak ketinggalan menganugerahkan gelar kepadanya. Kaisar Song Gao Zong menganugerahkan gelar Da Dao Zhen Ren yang berarti "Dewa Jalan Nan Agung". Gelar ini menyebabkan Bao Sheng Da Di ( ) terkenal dengan sebutan Da Dao Gong yang berarti "Paduka Jalan Nan Agung".

    Kaisar Song Ning Zong memberikan gelar kehormatan Zhong Xian Hou yang berarti "Pangeran Teladan Kesetiaan". Kaisar Ming yang pertama, Ming Tai Zu, memberikan gelar Hao Tian Yu Shi Yi Ling Zhen Jun [Ho Thian Gi Su It Leng Cin Kun] yang berarti "Dewa Sejati Ahli Pengobatan dan Menteri Pencatat Sejarah".

    Pendapat yang satu lagi mengatakan bahwa Bao Sheng Da Di ( ) adalah Wu Meng [Go Beng] yang hidup pada masa Dinasti Jin, penduduk asli dari Henan. Wu Meng sejak kecil terkenal karena baktinya kepada orang tua. Setelah dewasa ia berkelana dan melakukan pengobatan kepada penduduk yang tidak mampu. Kemudian ia dipanggil dengan nama Wu Zhen Jun [Go Cin Kun] yang berarti "Wu Si Dewa Sejati".

    Jika ditinjau dari sudut sejarah, maka Wu Meng lebih terkenal dari pada Wu Ben, sebab Wu Ben meskipun memiliki reputasi sebagai tabib yang hebat, tetapi ia hanya dipuja di sekitar propinsi Fujian saja. Namun jika ditinjau dari tempat asalnya, maka Wu Ben lebih mendekati kenyataan, karena Wu Ben di propinsi Fujian dipuja sebagai Bao Sheng Da Di.

    Kuil Bao Sheng Da Di ( ) di propinsi Fujian yang terkenal terdapat di dusun Bai Jiao, tempat Wu Ben berasal. Di kuil itu terdapat papan yang dihadiahkan oleh Kaisar Yong Le dari Dinasti Ming.

    Kisah-kisah kehebatan Wu Ben di kalangan rakyat memang banyak beredar, terutama di propinsi Fujian dan sekitarnya.

    Diceritakan pada suatu hari, ia sampai di sebuah jalan pegunungan. Ia berjumpa 4 orang memanggul sebuah peti jenasah. Peti jenasah itu sangat sederhana, terbuat dari papan kayu yang sudah lapuk, menandakan bahwa keluarga si jenasah adalah keluarga yang melarat. Darah tampak mengalir dari celah-celah peti jenasah itu, menandakan bahwa orang dalam peti jenasah itu belum lama meninggal.

    Wu Ben melihat hal itu lalu berpikir sebentar, ia yakin bahwa yang di dalam peti belum meninggal. Ia meminta iring-iringan tersebut berhenti dan bersedia membuka tutup peti mati itu. Seorang wanita terbaring di dalamnya dan usianya sekitar 30 tahun.

    Sekilas Wu Ben mengetahui bahwa wanita itu baru saja melahirkan dan mengalami pendarahan. Wu Ben meminta bantuan agar wanita tersebut diangkat keluar dari peti jenasah. Setelah dirawat dengan seksama akhirnya beberapa hari kemudian wanita yang sudah dianggap meninggal itu menjadi sehat kembali.

    Kejadian ini tersebar dari mulut ke mulut dan meluas ke seluruh pelosok negeri. Semua menganggap bahwa Wu Ben dapat menghidupkan orang mati.

    Ketenarannya sampai ke telinga Kaisar Ren Zong, yang sedang risau karena permaisurinya sedang sakit dan sudah banyak tabib tersohor yang didatangkan namun penyakit tidak kunjung sembuh. Tanpa memperdulikan jarak, Wu Ben datang ke istana untuk memenuhi panggilan kaisar.

    Karena kebiasaan waktu itu yang melarang orang awam menyentuh tubuh kaisar atau keluarganya, maka Wu Ben memeriksa denyut nadi permaisuri dengan bantuan seutas tali sutera yang diikat pada pergelangan tangan sang permaisuri. Setelah yakin akan penyakit yang diderita sang permaisuri, Wu Ben menulis resep. Berkat obat itulah, tidak lama kemudian sang permaisuri sembuh kembali.

    Ketika kaisar menanyakan hadiah apa yang diinginkannya, Wu Ben mengatakan bahwa ia ingin memakai jubah kebesaran yang pernah dipakai ayahnda kaisar. Kaisar Ren Zong mengabulkan permintaan tersebut.

    Saat Wu Ben memakai jubah tersebut, Kaisar Ren Zong lalu berlutut. Wu Ben buru-buru mencegah dan menolak kehormatan itu.

    Sejak itulah Wu Ben dikenal sebagai Bao Sheng Da Di ( ) atau Maharaja Pelindung Kehidupan.

    Bersama dengan menyebarnya imigran dari Quan Zhou, pemujaan terhadap Bao Sheng Da Di ( ) tersebar ke Taiwan, lalu ke Asia Tenggara. Di Taiwan, karena imigran Quan Zhou banyak jumlahnya, maka kelenteng yang memuja Bao Sheng Da Di ( ) terdapat dimana-mana.

    Yang tertua adalah yang didirikan pada masa Dinasti Ming, saat pemerintahan Kaisar Wan Li, yaitu Kaisar Kai Shan Gong [Khai San Kong]. Masih ada juga yang lebih besar yaitu Xing Ji Gong, Yuan He Gong, Liang Huang Gong, Fu Long Gong, Guang Ji Gong, Miao Shou Gong, dan lain-lain. Di Singapura pemujaan Bao Sheng Da Di ( ) terdapat di kelenteng Tian Fu Gong [Thian Hok Keng] di Telok Anyer Street.

    Lu Ban Gong

    Lu Ban Gong [Law Pan Kong], yang kadang dikenal sebagai Qiao Sheng Xian Shi (Guru Besar Pertukangan), hidup pada masa Musim Semi dan Musim Gugur di negara Lu.

    Lu Ban Gong ( ) adalah seorang tukang yang mahir. Kemampuan banyak digunakan untuk membangun tempat-tempat yang mengagumkan. Meskipun begitu, Lu Ban Gong ( ) bukanlah orang kaya, dia hidup di rumah yang sangat sederhana.

    Orang awam mungkin menganggap bahwa dengan ketrampilan yang ada, Lu Ban Gong ( ) dapat memperoleh kekayaan dengan mudah. Namun bagi dirinya, pengabdian kepada dunia pertukangan lebih memiliki peran daripada sekedar kekayaan.

    Dia juga menemukan berbagai peralatan pertukangan, seperti gergaji, kapak, gerinda, dan bor yang banyak dipakai hingga sekarang.

    Suatu ketika saat sedang bekerja, kakinya terluka oleh sejenis rumput. Setelah diperhatikan baik-baik, rumput itu ternyata bergerigi tajam. Dari titik itulah dia mendapatkan ide untuk membuat gergaji.

    Berbagai karya besar dihasilkan, seperti pahatan burung bangau di puncak Gunung Tianmu, pahatan kura-kura darat dari batu di Danau Yan di daerah Timur Laut Tiongkok, dan elang kayu di Propinsi Ganshu. Bangunan-bangunan indah, jembatan megah dan banyak karya besar lainnya lahir dari tangan Lu Ban Gong ( ).

    Kisah mengenai Lu Ban Gong ( ) diceritakan dari mulut ke mulut dan dari masa ke masa hingga saat ini.

    Lu Ban Gong ( ) mengabdikan seluruh hidupnya dalam dunia pertukangan, dan meninggalkan berbagai penemuan serta ciptaannya bagi generasi berikutnya.

    Xuan Tian Shang Di Lord of WuTang
    [​IMG]
    [​IMG]

    Xuan Tian Shang Di [Hian Thian Siang Te - Hokkian] adalah salah satu Dewa yang paling populer, wilayah pemujaannya sangat luas, dari Tiongkok utara sampai selatan, Taiwan, Malaysia dan Indonesia.

    Pemujaan terhadap Xuan Tian Shang Di ( ) mulai berkembang pada masa Dinasti Ming. Dikisahkan pada masa permulaan pergerakannya, Zhu Yuan Zhang (pendiri Dinasti Ming), dalam suatu pertempuran pernah mengalami kekalahan besar, sehingga ia terpaksa bersembunyi di pegunungan Wu Dang Shan (Bu Tong San - Hokkian], di propinsi Hubei, dalam sebuah kelenteng Shang Di Miao.

    Berkat perlindungan Shang Di Gong (sebutan populer Xuan Tian Shang Di), Zhu Yuan Zhang dapat terhindar dari kejaran pasukan Mongol yang mengadakan operasi penumpasan besar-besaran terhadap sisa-sisa pasukannya. Kemudian berkat bantuan Xuan Tian Shang Di ( ), maka Zhu Yuan Zhang berhasil mengusir penjajah Mongol dan menumbangkan Dinasti Yuan. Ia mendirikan Dinasti Ming, setelah mengalahkan saingan-saingannya dalam mempersatukan Tiongkok.

    Untuk mengenang jasa-jasa Xuan Tian Shang Di ( ) dan berterima kasih atas perlindungannya, ia lalu mendirikan kelenteng pemujaan di ibu kota Nanjing (Nanking) dan di gunung Wu Dang Shan.

    Sejak itu Wu Dang Shan menjadi tempat suci bagi penganut Tao. Kelentengnya, dengan patung Xuan Tian Shang Di ( ) juga diangkat sebagai Dewa Pelindung Negara. Tiap tahun tanggal 3 bulan 3 Imlek ditetapkan sebagai hari She-jietnya dan tanggal 9 bulan 9 Imlek adalah hari beliau mencapai kesempurnaan dan diadakan upacara sembahyangan besar-besaran pada hari itu.

    Sejak itulah pemujaan Shang Di Gong meluas ke seluruh negeri, dan hampir setiap kota besar ada kelenteng yang memujanya.

    Di Taiwan pada masa Zheng Cheng Gong berkuasa, banyak kelenteng Shang Di Gong didirikan. Tujuannya adalah untuk menambah wibawa pemerintah, dan menjadi pusat pemujaan bersama rakyat dan tentara. Oleh sebab itu, maka kelenteng Shang Di Miao tersebar diberbagai tempat. Diantaranya yang terbesar adalah di Taiwan yang dibangun pada waktu Belanda berkuasa di Taiwan.

    Setelah jatuhnya Zheng Cheng Gong, Dinasti Qing yang berkuasa mendiskreditkan Shang Di Gong dengan mengatakan bahwa beliau sebetulnya adalah seorang jagal yang telah bertobat. Usaha ini mempunyai tujuan politik yaitu melenyapkan dan mengkikis habis sisa-sisa pengikut Dinasti Ming secara moral, dengan memanfaatkan dongeng aliran Buddha tentang seorang jagal yang telah bertobat lalu membelah perutnya sendiri, membuang seluruh isinya dan menjadi pengikut Buddha. Kura-kura dan ular yang diinjak itu dikatakan sebagai usus dan jeroan si jagal.

    Pembangunan kelenteng-kelenteng Shang Di Miao sejak itu sangat berkurang. Pada masa Dinasti Wing ini pembangunan kelenteng Shang Di Miao hanya satu, yaitu Lao Gu She Miao di Tainan. Tetapi sebetulnya kaisar-kaisar Qing sangat menghormati Xuan Tian Shang Di ( ), ini terbukti dengan dibangunnya kelenteng pemujaan khusus untuk Shang Di Gong di komplek kota terlarang, yaitu Istana Kekaisaran di Beijing, yang dinamakan Qin An Tian dan satu lagi di Istana Persinggahan di Chengde.

    Mengenai riwayat Xuan Tian Shang Di ( ) ini, seorang pengarang yang hidup pada akhir Dinasti Ming, Yu Xiang Tou telah menulis sebuah novel yang bersifat dongeng yang berjudul "Bei You Ji" atau "Catatan Perjalanan Ke Utara".

    Adapun ringkasan riwayat Xuan Tian Shang Di ( ) seperti yang dikisahkan dalam novel tersebut adalah sebagai berikut:

    Lahir pada keluarga Liu. Ayahnya Liu Tian Jun, kemudian memberi nama Zhang Sheng yang berarti "Tumbuh Subur". Liu Zhang Sheng tumbuh menjadi anak yang cerdas. Pada usia tiga tahun ia sudah dapat membawakan sajak dan membuat syair.

    Kembali Liu Zhang Sheng menitis di dunia, kali ini menjadi seorang putra raja yang bernama Xuan Ming. Karena kegagahannya Xuan Ming akhirnya diangkat menggantikan ayahnya yang wafat dan menjadi raja di negeri itu. Pada suatu hari Miao Le Tian Zun [Biauw Lok Thian Cun - Hokkian] datang dan mendidiknya memahami masalah kedewaan.

    Titisan berikutnya adalah sebagai seorang putera raja di negeri Jing Luo Guo [Ceng Lok Kok - Hokkian] yang bernama Xuan Yuan Tai Zi.

    Setelah melewati beberapa ujian dalam hidupnya, Xuan Yuan berhasil mencapai kesempurnaan dan menjadi Dewa dengan gelar Xuan Tian Shang Di ( ).

    Selanjutnya dikisahkan Xuan Tian Shang Di ( ) turun ke bumi menaklukkan berbagai siluman, antara lain siluman ular dan kura-kura, yang kemudian menjadi pengikutnya. Disamping itu seorang tokoh dunia gelap Zhao Gong Ming [Tio Kong Bing - Hokkian] juga ditaklukkan dan menjadi pengawalnya, sebagai pembawa bendera berwarna hitam.

    Kelenteng Xuan Tian Shang Di ( ) yang pertama di Indonesia adalah Kelenteng Welahan, Jawa Tengah. Di Semarang sebagian besar kelenteng ada tempat pemujaan untuknya, sedangkan yang khusus memuja Xuan Tian Shang Di ( ) sebagai tuan rumah adalah Kelenteng Gerajen dan Bugangan.

    Ze Hai Zhen Ren

    Ze Hai Zhen Ren [Cek Hay Cen Ren] dipuja dibeberapa klenteng di Jawa. Selain di klenteng Cek Hay Kung di Jalan Gurami Tegal, patungnya terdapat pula di klenteng Cin Tek Yen di Jakarta, Pekalongan (Klenteng Pao An Thian), Indramayu dan Semarang.

    Khususnya di Semarang, Ze Hai Zhen Ren ( ) secara lazim disebut Guo Liuk Kwan [Kwee Lak Kwa], dipuja di klenteng milik keluarga Guo (Kwee) di Jalan Sebandaran (Klenteng Cek Hay Miaw - Kuil Penenang Samudera).

    Guo Liuk Kwan digambarkan sebagai seorang Pejabat Tinggi yang berpakaian ala dinasti Han disertai dua orang pengiringnya. Salah satu dari dua pengiringnya itu, jelas seorang suku Jawa, dilihat dari corak pakaian dan ikat kepalanya.

    Dari kisah yang beredar dari mulut ke mulut, disebutkan bahwa Guo Liuk Kwan adalah seorang utusan perdangangan Tiongkok yang datang ke Indonesia untuk melakukan kegiatan perekonomian. Oleh karena itu, ia sering melakukan perjalanan dari kota-kota di pesisir utara Jawa, yang dibantu oleh dua orang asistennya.

    Suatu hari, dalam pelayarannya di sekitar pantai Tegal, beliau berhadapan dengan segerombolan bajak laut yang berusaha menaiki perahunya. Dengan wajah tenang, Guo meminta para pembajak bersabar, agar dia diperkenankan mandi dan berganti pakaian. Setelah selesai mandi dan berpakaian, Guo bersama kedua pegawainya turun ke darat meninggalkan perahunya. Sekonyong-konyong angin bertiup dengan dahsyatnya, dan ombak menggulung lenyap perahu beserta para pembajak yang tidak sempat melarikan diri. Sejak itu Guo beserta kedua pengiringnya lenyap.

    Tetapi orang-orang dari beberapa tempat mengaku pernah bertemu dia pada waktu yang bersamaan. Karena hal-hal itulah mereka percaya bahwa Guo sesungguhnya adalah seorang yang sakti. Sebenarnya Guo adalah seorang Tao yang telah mencapai taraf cukup tinggi.

    Para peneliti beranggapan bahwa Guo Liuk Kwan mungkin adalah salah satu tokoh dalam pemberontakan melawan VOC pada tahun 1741-1742 yang dikenal dengan sebutan "Perang China". Pasukan Tionghoa dipukul mundur oleh VOC lalu mundur ke Tegal. Dari Tegal mereka terus didesak. Dalam keadaan pasukan yang tercerai berai itulah Guo Liuk Kwan kemudian tidak tentu rimbanya.

    Cerita lain mengatakan, bahwa Guo Liuk Kwan sempat tinggal di daerah Tegal, dia membantu rakyat setempat membangun daerah tersebut, dengan mengajarkan cara-cara bertani dan bernelayan. Pada masa tuanya, karena mengingat masa lalunya, beliau ingin mengenang kembali pelayarannya. Maka pada suatu hari ia pergi berlayar secara diam-diam dan kemudian tidak kembali lagi sejak itu.

    Karena telah berjasa besar, masyarakat setempat menganggap beliau telah mendapatkan Tao-nya serta mencapai tingkat Cen Ren (Dewa), maka kemudian dibangunlah Cen Ren Miaw di Tegal untuk memuja dan mengenangnya.

    Pada tahun 1837 bulan kedua Imlek seluruh bangunan diperbaiki dan direnovasi oleh Kapiten Tan Kun Hway dan sejak itu namanya berubah menjadi Cek Hay Kung. Salah satu klenteng Ze Hai Zhen Ren ( ) juga dibangun di Banjar oleh Tan Se Guan (putra Tan Kun Hway).

    Selain itu untuk memperingati saat beliau pergi, setiap tahun dilakukan sebuah upacara untuk mengantar Ze Hai Zhen Ren ( ) ke pantai tempat dia pergi berlayar. Upacara sembahyangan tersebut dilakukan di pesisir pantai dengan menempatkan patung Ze Hai Zhen Ren ( ) menghadap ke arah laut.
  4. kodokbuduk

    kodokbuduk IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    23845
    Joined:
    14 Oct 2007
    Messages:
    562
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Occupation:
    mafia
    Location:
    empang
    [​IMG]
    Shang Di = leluhur
    sembahyang leluhur memperbanyak kebajikan perkaya iman
    semoga dilimpahkan banyak berkah dan rejeki.
    jika ada kesalahan kata ato gambar mohon dimaklumi./sry
    klo ada gambar2 dan kisah2 para dewa saling share lagi yach di sini./heh
  5. Silfadrive

    Silfadrive IndoForum Junior A

    No. Urut:
    5337
    Joined:
    22 Aug 2006
    Messages:
    2.727
    Likes Received:
    172
    Trophy Points:
    63
    Occupation:
    Maha Student
    Location:
    depan meja komp
    wah nice post /no1
    sudah saya beri GRP
    semoga post tentang dewa dewi terus bertambah,thread yang bagus :D
  6. Maximillian

    Maximillian IndoForum Newbie D

    No. Urut:
    20624
    Joined:
    17 Aug 2007
    Messages:
    84
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    6
    Occupation:
    student =P
    Location:
    Pexalz city
    ???

    KK KODOK!! Aq minta tentang dewi Yao Ce Cin Mu donk.. yang dewi ada di vihara aliran Tantrayana, aq g tau sejarah nya
  7. kodokbuduk

    kodokbuduk IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    23845
    Joined:
    14 Oct 2007
    Messages:
    562
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Occupation:
    mafia
    Location:
    empang
    saat ini saya sedang telusuri nama dewi tersebut dan blum mendapat informasi tentang dewi tsb./hmm kayakna saya pernah dengar nama itu
    tapi rada lupa eh apa kamu punya gambarnya.dll mungkin penulisan nama dewi tsb salah atao dengan penulisan nama lain. saya akan bantu mencari informasi soal dewi tsb.

    @all
    jika ada user lain yg tau soal info tsb mohon juga bantuannya yach /heh
  8. Maximillian

    Maximillian IndoForum Newbie D

    No. Urut:
    20624
    Joined:
    17 Aug 2007
    Messages:
    84
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    6
    Occupation:
    student =P
    Location:
    Pexalz city
    hahahaha

    waduh.. aq juga nggak tau penulisan yang betul kayak gimana :D:D:D

    thx y kk kodok mau cariin :P:P
  9. LomX

    LomX IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    6383
    Joined:
    9 Sep 2006
    Messages:
    694
    Likes Received:
    9
    Trophy Points:
    18
    Occupation:
    High School Student
    Location:
    Indonesia
    Yao Ce Cin Mu <- ini beneran ada ga? aku da cari cari ga ada....

    aku coba cari lagi dhe...
  10. Maximillian

    Maximillian IndoForum Newbie D

    No. Urut:
    20624
    Joined:
    17 Aug 2007
    Messages:
    84
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    6
    Occupation:
    student =P
    Location:
    Pexalz city
    Huhuhuhu

    @LomX
    ada2,pasti ada, aq liat patungnya di vihara temen aq :D:D:D

    thx ya dah cariin :):)
  11. kodokbuduk

    kodokbuduk IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    23845
    Joined:
    14 Oct 2007
    Messages:
    562
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Occupation:
    mafia
    Location:
    empang
    Fu De Zhen Shen
    [​IMG]
    beliau adalah seorang yang pernah hidup di jaman Dinasti Zhou, pada masa pemerintahan kaisar Zhou Wu Wang, bernama Zhang Fu De, (lahir pada tahun 1134 SM). Sejak kecil Zhang Fu De sudah menunjukkan bakat sebagai orang yang pandai dan berhati mulia. Ia memangku pangkat sebagai menteri urusan pemungutan pajak kerajaan. Dalam menjalankan tugasnya ia selalu bertindak bijaksana tidak memberatkan rakyat.
    Sehingga rakyat sangat mencintainya. Ia meninggal pada usia 102 tahun.
    Karena penggantinya adalah seorang menteri yang tamak dan rakus, maka masyarakat hidupnya menjadi sangat menderita, sehingga banyak yang meninggalkan kampung halamannya. Ditempat perantauan masyarakat masih sangat mencintai dan mendambakan pejabat semacam Zhang Fu De sehingga banyak yang memuja beliau mohon perlindungan.
    Sering beliau disebut sebagai Tu Di Gong [ Du Ti Kong ] , juga banyak yang menyembahnya sebagai Dewa pemberi rejeki.

    Ada versi lain yang mengatakan bahwa beliau berasal dari kota Siang Yang dan bernama Liu Ce Jang, sejak lahir rambutnya putih semua dan mukanya merah.
    Dipuja sebagai dewa pemberi rejeki dan kebahagiaan.
    Hari kebesarannya adalah tanggal 2 bulan 2 imlek.

    Guang Ze Zun Wang
    [​IMG]

    Di propinsi Fu Jian, daerah yang bernama Quan Fu hiduplah seorang pemuda yang miskin, bernama Guo Hong Fu [ Kwo Hong Fu ], sejak kecil kedua orang tuanya telah meninggal dunia.
    Demi menyambung hidupnya, dia bekerja pada seorang bangsawan bermarga Chen sebagai penggembala kambing.
    Sejak muda mempunyai moralitas yang tinggi sehingga mendapat kasih saying dan anugrah dari para dewa.
    Kehidupannya yang sulit tidak merubah moralitasnya yang mulia.
    Atas petunjuk dari seorang guru dan ahli Fengshui, dia pergi kesuatu daerah pegunungan yang kelak disebut sebagai Feng Shan Si.
    Karena sering membantu mengatasi kesulitan masyarakat, maka setelah beliau meninggal dunia disana dibangun sebuah klenteng, dan banyak masyarakat yang menyembah beliau.
    Masyarakat menyebutnya juga sebagai Bao An Zun Wang [ Pao An Cuen Wang ], juga sebagai Seng Ong Kong ( pelindung perantauan ).
    Hari kebesarannya adalah imlik tanggal 22 bulan 2.

    @maximilian
    kayakna penulisannya yg salah....
    gw dah cari2 nga ada /sob sorry yach... sekilas nama itu nga asing di denger
    tapi apa yah.... /omg lupa
  12. kodokbuduk

    kodokbuduk IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    23845
    Joined:
    14 Oct 2007
    Messages:
    562
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Occupation:
    mafia
    Location:
    empang
    Master Taoist Zhang Dao Ling
    [​IMG][​IMG]
    grand master tao. ia mengajarkan tao dan pedang.

    Lei Gong ( dewa petir )
    [​IMG][​IMG][​IMG]
    dewa ini yg mengendalikan cuaca (angin,petir,hujan,panas,dingin)

    Men Shen (dewa pintu)
    [​IMG]
    Qin Shu Bao dan Wei Chi Gong. dewa ini dulunya adalah dua orang jendral yg di tugaskan untuk mengawal raja Tai Zong dinasti Tang.
    dewa ini dipercayai dapat mengusir roh jahat yg hendak memasuki rumah.
  13. Sintax

    Sintax IndoForum Newbie A

    No. Urut:
    15506
    Joined:
    12 May 2007
    Messages:
    336
    Likes Received:
    4
    Trophy Points:
    18
    thanks kk...ceritany seru2 n sangat asik....gw tertarik ama dewa Er Lang...ngomong2 ada ceritany ga knapa dewa Er Lang punya 3 mata....??
  14. kodokbuduk

    kodokbuduk IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    23845
    Joined:
    14 Oct 2007
    Messages:
    562
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Occupation:
    mafia
    Location:
    empang
    /wah klo soal itu saya kurang tau pastinya....
    denger dari kisah klo Li Bing / ErLang Shen itu mank dari lahirnya udah bermata tiga.melalui proses reinkarnasi dewa ErLang Shen dilahirkan ke dunia untuk menolong umat manusia pada saat ituh. /heh
  15. Maximillian

    Maximillian IndoForum Newbie D

    No. Urut:
    20624
    Joined:
    17 Aug 2007
    Messages:
    84
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    6
    Occupation:
    student =P
    Location:
    Pexalz city
    To KODOK again :P

    tolong cariin dewa nasib,n cinta kk, yang di film Sun Go Kong itu :D:D

    thx y:)
  16. Sintax

    Sintax IndoForum Newbie A

    No. Urut:
    15506
    Joined:
    12 May 2007
    Messages:
    336
    Likes Received:
    4
    Trophy Points:
    18
    ooo...bgitu ya....:> thanks kk....nice2..
  17. 666

    666 IndoForum Junior B

    No. Urut:
    19114
    Joined:
    19 Jul 2007
    Messages:
    2.522
    Likes Received:
    67
    Trophy Points:
    48
    Location:
    Indoforum
    jujur, saya sebagai seorang praktisi ilmu juga sangat takut kepada pendeta China yang dewanya " Thai sang lao cun/thai sang lao cin ", SANGAT SANGAT KUAT
  18. kodokbuduk

    kodokbuduk IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    23845
    Joined:
    14 Oct 2007
    Messages:
    562
    Likes Received:
    3
    Trophy Points:
    18
    Occupation:
    mafia
    Location:
    empang
    Yue Xia Lao Ren
    [​IMG]
    Love Angel Tiongkok lebih dikenal sebagai dewa pengikat jodoh yang lazim
    disebut Yue Lao (Yue Xia Lao Ren), penampilannya beda dengan Cupid, karena
    ia adalah seorang Dewa, jadi digambarkan sebagai seorang laki-laki tua
    berwajah lembut dan berjengot putih yang panjang. Kalau Cupid menggunakan
    panah nya untuk mengikat jodoh, sedang Yue Lao menggunakan benang merah
    untuk mengikat kaki pasangan yang akan dijodohkan olehnya, karena ini
    merupakan benang dewa jadi tidak bisa disamakan dengan benang biasa, selain
    tidak kelihatan dan kuatnya bukan main.
    ulangtahun tanggal 15 bulan 8 imlek.

    Tao Fu De zheng Shen
    [​IMG]
    dikenal sebagai dewa bumi.ia memiliki kemampuan untuk meramal dan mengubah nasib manusia,dewa ini sangat di hormati oleh warga tionghua,
    di setiap kelenteng,altar selalu terdapat Hok Tek Ceng Sin.ia juga memiliki pengetahuan dalam ilmu pengobatan.dewa ini biasana di anggap sebagai dewa tuan rumah kelenteng.

    @maximilian
    dewa nasib yg kamu maksud ini ato yg lain./?

    @666
    tai shang lao cin dewa pertama dari aliran tao, yg memiliki kekuatan tao paling tinggi sejagad raya. ia penguasa alam dewa,dewa yg paling di tuakan.
    memiliki kekuasan paling besar dan dinobatkan sebagai raja langit.

    kk 666 kan dah mengarungi di dunia beginian kok tian shang dia anggap paling dasyhat/?

    Bao Sheng Da Di ( dewa obat )
    ini cuman tambahan gambar cerita Bao sheng da di yg di atas

    [​IMG]
    ulang tahun tgl 15 bulan 3 imlek.
  19. Maximillian

    Maximillian IndoForum Newbie D

    No. Urut:
    20624
    Joined:
    17 Aug 2007
    Messages:
    84
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    6
    Occupation:
    student =P
    Location:
    Pexalz city
    ???

    @kodok
    bener itu kk.. Yue Xia Lao Ren, baru tau nih namanya :D:D

    Thx for u KODOK!! :>


    @666
    Waks, kk 666! coba kamu ajak Tai shang Lao Jun duel ilmu, tanding ilmu gitu.. :D:D.
    Habis itu direkam saat lagi duel nya ;;);;)

    bener tuh kk tentang Tai Shang Lao Jun??
  20. 666

    666 IndoForum Junior B

    No. Urut:
    19114
    Joined:
    19 Jul 2007
    Messages:
    2.522
    Likes Received:
    67
    Trophy Points:
    48
    Location:
    Indoforum
    jgn deh tanding ilmu, saya masih mau hidup /heh

    Sebenarnya om saya juga pendeta thai sang lao jun dan 1 lg ntah namanya dewa apa yg org tua, dia dah selamatkan hidup saya waktu kecil dengan pengobatannya, dia sudah sangat terkenal di toko2 obat china krn toko obat selalu rekomendasikan pasien ke dia, sebab tidak dipungut biaya, yang paling aneh om saya bilang dia akan mati pada umur 66, krn pada saat itu misinya di bumi mengobati org dr umur 20 dah selesai dan ke surga. Dia hartanya banyak, tp rumahnya cm 1 tingkat atap seng, kasihan juga

Share This Page

Pasang iklan disini dapat menyebabkan produk dikenal, omzet naik, keuntungan bertambah, good investment dan brand image. Contact Us untuk memulai.

JAKARTA | BANDUNG | PEKANBARU | SURABAYA | SEMARANG