Kontroversi MSG (Micin/Vetsin): Bahaya atau Tidak?

Discussion in 'Forum Kesehatan' started by airafluff, 18 Oct 2008.

  1. airafluff

    airafluff IndoForum Newbie C

    No. Urut:
    49570
    Joined:
    5 Aug 2008
    Messages:
    162
    Likes Received:
    12
    Trophy Points:
    18

    jujur gw pribadi beranggapan kalo makan micin (MSG) itu kl dikit si gpp, tapi kl banyak bisa berbahaya. ketika gw mencoba mencari dari banyak sumber, gw kaget, ternyata MSG itu berbahaya atau tidak, masi jadi kontroversi. berikut artikel2na:


    artikel dibawah ini menerangkan apa itu glutamat. bahwa sebenarnya glutamat ada yg alami dan yg buatan. alami dari makanan (spt keju, tomat, dll), glutamat juga merupakan sebutan bagi neurotransmitter (penghantar informasi) di otak kita. dan sebenarnya tubuh kita juga membutuhkan glutamat sebagai salah satu sumber nutrisi

    Glutamat Dalam Tubuh Kita

    Glutamat dibuat dalam badan manusia dan memainkan peran esensial dalam metabolisme. Hampir dua kilogram glutamat terdapat secara alami dalam otak, ginjal, hati dan di lain-lain bagian badan dan jaringan badan. Di samping itu glutamat terdapat dalam jumlah besar di air susu ibu, dalam tingkatan sekitar sepuluh kali yang terdapat dalam susu sapi.

    Glutamat bebas dalam Air Susu (Mg/100 Grams)
    Manusia 21.6
    Chimpanze 38.9
    Kera Rhesus 4.6
    Sapi 1.9
    Biri-biri 1.4
    Tikus 2.2

    [​IMG]


    Rata-rata seseorang mengkonsumsi antara 10 dan 20 gram glutamat terikat dan satu gram glutamat bebas dari makanan yang kita makan setiap hari. Di samping itu, badan manusia membuat sekitar 50 gram glutamat bebas setiap hari.

    Sebagian besar glutamat dalam makanan dengan cepat dimetaboliskan dan digunakan sebagai sumber energi. Dari sudut nutrisional, glutamat adalah asam amino non esensial yang berarti bahwa jika diperlukan badan kita dapat membuat sendiri glutamat dari sumber protein lain.

    http://indonesia.glutamate.org/media/Glutamat_dalam_tubuh_kita.asp

    --------------------------------------------------------------------------------------------------------------

    Apa sih Glutamate itu ?
    Glutamate adalah asam amino (amino acid) yang secara alami terdapat pada semua bahan makanan yang mengandung protein. Misalnya, keju, susu, daging, ikan dan sayuran. Glutamate juga diproduksi oleh tubuh manusia dan sangat diperlukan untuk metabolisme tubuh dan fungsi otak. Setiap orang rata-rata membutuhkan kurang lebih 11 gram Glutamate per hari yang didapat dari sumber protein alami.


    Kalau begitu Monosodium Glutamate itu apa ?
    Monosodium Glutamate adalah zat penambah rasa pada makanan yang dibuat dari hasil fermentasi zat tepung dan tetes dari gula beet atau gula tebu. Ketika MSG ditambahkan pada makanan, dia memberikan fungsi yang sama seperti Glutamate yaitu memberikan rasa sedap pada makanan. MSG sendiri terdiri dari air, sodium dan Glutamate.

    Apakah kandungan sodium pada MSG tinggi ?
    Tentu saja tidak, kandungan sodium pada MSG tidak tinggi hanya satu sampai tiga persen sodium. Sedangkan sodium pada garam dapur jumlahnya lebih banyak. Perbandingan jumlah sodium pada MSG dan garam dapur adalah (13% : 40%).

    Apakah MSG mempunyai efek negatif terhadap tubuh ?
    Ya, apalagi jika MSG digunakan secara berlebihan. 12 gram MSG per hari dapat menimbulkan gangguan lambung, gangguan tidur dan mual-mual. Bahkan beberapa orang ada yang mengalami reaksi alergi berupa gatal, mual dan panas. Tidak hanya itu saja MSG juga dapat memicu hipertensi, asma, kanker serta diabetes, kelumpuhan serta penurunan kecerdasan.


    Apakah ada bahan pengganti lainnya agar masakan terasa sedap ?
    Ada. Selain menngunakan bahan makanan yang bermutu baik dan masih segar, kita dapat memberi sedikit gula pasir pada masakan, karena gula pasir juga dapat memberi efek gurih pada masakan.

    ------------------------------------------------------------------------------


    di artikel ini menggambarkan kontroversi apa benar msg berbahaya atau tidak. serta terdapat batas kadar yang mungkin tidak boleh dilewati bagi pengguna micin


    Kontroversi MSG

    Ribut-ribut soal monosodium glutamat (MSG) sebagai bahan penyedap kembali mencuat. Kali ini, Public Interest Research and Advocacy Center (PIRAC) yang mempersoalkan kandungan monosodium glutamat alias vetsin dalam makanan ringan yang biasa dikonsumsi anak-anak. Menurut lembaga swadaya masyarakat ini, banyak makanan ringan dalam kemasan tak mencantumkan kandungan MSG yang bisa mengancam kesehatan anak.

    Kata Nurhasan, peneliti di PIRAC, lembaganya meneliti 13 merek makanan snack sejak Juni hingga Juli 2003. Dari 13 merek itu, ternyata sebanyak tujuh merek tak menyebutkan adanya MSG dalam kemasannya. Ketujuh merek itu adalah Chiki, Chitato, Cheetos, Taro Snack, Smax, Golden Horn, dan Anak Mas. Padahal, sesuai dengan Undang-Undang Perlindungan Konsumen Tahun 1999 dan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 722 Tahun 1988 tentang bahan tambahan makanan, kandungan MSG dalam makanan harus disebutkan.

    Sementara itu, enam merek makanan ringan lainnya memang menyatakan adanya kandungan MSG. Tapi, menurut Nurhasan, berapa gram kandungan MSG ini tak disebutkan secara tegas. Hal ini tentu tak sejalan pula dengan prinsip kejelasan bagi konsumen.

    Dari hasil penelitian itu pula, PIRAC memperoleh persentase kandungan MSG dalam makanan snack yang dimaksud. Tiga makanan ringan, yakni bermerek Cheetos, Chitato, dan Twistko, ternyata mengandung MSG lebih dari 1% (lihat Info Grafik). Bayangkan, bila seorang anak memakan sampai 100 gram snack berkadar 1,02% MSG, berarti si anak telah mengonsumsi MSG sebanyak 1,02 gram. Bagaimana jadinya kesehatan anak bila pola mengonsumsi snack ber-MSG ini terjadi berulang kali?

    Tapi, berapa gram persisnya konsumsi MSG yang bisa membahayakan kesehatan anak? Nurhasan mengaku tak bisa memastikan. Hitung-hitungan ini memerlukan penelitian khusus,†ucapnya. Masalahnya, hingga sekarang belum ada penelitian klinis tentang dampak MSG terhadap kesehatan manusia. Boleh jadi ini karena kendala etis penelitian yang tak membolehkan manusia dijadikan kelinci percobaan. Kalau di bidang obat-obatan, penelitian klinis masih memungkinkan.

    Yang jelas, Nurhasan menyodorkan referensi berdasarkan rekomendasi Badan Pengawas Obat dan Makanan di Amerika Serikat. Menurut institusi ini, batas aman MSG yang bisa dikonsumsi adalah di bawah dua gram. Kalau sudah dua gram sampai tiga gram, sebagaimana hasil penelitian lembaga itu pada tahun 1995, MSG bisa menimbulkan alergi. Dan, bila sampai mengonsumsi lima gram MSG, ini bisa membahayakan orang yang menderita penyakit asma.

    Dulu, pada tahun 1975, Institut Pertanian Bogor pernah meneliti efek MSG terhadap ayam. Hasilnya, unggas itu mati setelah mengonsumsi makanan yang mengandung MSG. Menurut Nurhasan, efek negatif ini bisa dianalogikan dengan kasus Chinese Restaurant Syndrome. Dalam kasus ini, seorang dokter di Amerika makan di sebuah restoran Cina pada tahun 1969. Sekitar 20 menit kemudian, dia merasa mual, pusing, dan kemudian muntah-muntah. Sindrom atau kumpulan gejala ini terjadi lantaran makanan Cina mengandung banyak MSG. Ini berarti pula, Mengonsumsi MSG tergolong berisiko, ujar Nurhasan.

    Karena itulah, kata Nurhasan lagi, PIRAC meminta agar pemerintah melalui Departemen Kesehatan membuat peringatan bahwa mengonsumsi MSG lebih dari satu gram adalah berbahaya. Hal ini sesuai dengan rekomendasi Badan Pengawas Obat dan Makanan di Amerika Serikat, yang menyebutkan bahwa batas aman MSG adalah di bawah dua gram.

    Selama ini, yang digunakan selalu patokan dari Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 722 Tahun 1988 tentang Bahan Tambahan Makanan, yang hanya menyatakan bahwa pemakaian MSG secukupnya. Tak bisa hanya dikatakan secukupnya. Harus ditegaskan juga batas amannya dalam satuan gram atau miligram, tutur Nurhasan menambahkan.

    Ternyata, hasil penelitian sekaligus pendapat PIRAC itu langsung diprotes keras oleh Sunarto Prawiro Sujanto, Ketua Persatuan Pabrik MSG dan Glutamic Acid Indonesia. Pernyataan PIRAC itu omong kosong. Penelitiannya bohong, kata mantan Dirjen Pengawasan Obat dan Makanan (POM) pertama pada tahun 1974, ini.
    Sunarto menambahkan bahwa Badan Pengawas Obat dan Makanan di Amerika Serikat sudah secara resmi menyatakan MSG aman. MSG beredar di Amerika dan tak merugikan kesehatan konsumen, ujarnya.

    Ia juga mengkritik hasil penelitian PIRAC tentang kadar MSG dalam berbagai merek makanan ringan. Menurut PIRAC, kandungan MSG yang dimaksud antara 0,46% dan 1,02%. Kalau benar kandungannya sebesar itu , berarti sebungkus makanan snack yang beratnya antara 14 dan 20 gram hanya mengandung MSG antara 64,4 miligram hingga 204 miligram. Tapi, PIRAC mengatakan bahwa makanan ringan tersebut seberat 200 gram berarti jumlah MSG-nya adalah 0,92 gram sampai 2,04 gram. Tak ada makanan ringan seberat 200 gram, kata Sunarto.

    Di Amerika pun, snack dalam kemasan kaleng hanya seberat 180 gram—artinya tak sampai 200 gram. Di kalengnya memang disebutkan adanya kandungan MSG, tapi tak dicantumkan kadar kandungannya. Sebab, tak ada aturan yang mengharuskan itu. Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1999 juga tak mengharuskan disebutkannya kandungan MSG. Bahkan menurut Surat Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 235 Tahun 1979, MSG atau vetsin boleh dipakai, asalkan secukupnya. Itu semua membuktikan bahwa MSG memang aman untuk dikonsumsi, ujar Sunarto.

    Sunarto tak lupa memprotes kalangan dokter yang acap mengatakan bahwa MSG berbahaya. Omong kosong kalau ada orang sakit karena makan MSG, ucapnya. Lagi pula, sampai saat ini belum ada penelitian yang bisa membuktikan bahaya yang dimaksud. Pernah bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Gajah Mada melakukan penelitian serius tentang efek MSG. Penelitian ini dibantu oleh Departemen of Mathematical Sciences, Faculty of Business and Technology, University of Western Sydney, Australia.

    Hasilnya? Sebagaimana dipresentasikan di Italia pada 12-14 Oktober 1998, ternyata tak ditemukan gejala gangguan kesehatan pada orang-orang sehat yang makanannya ditambah MSG sampai tiga gram pada setiap porsinya. Tekanan darah, kecepatan denyut nadi, dan pernapasan pada kelompok sampel orang-orang yang diberi MSG antara 1,5 sampai 3 gram juga tak berbeda nyata dengan mereka yang diberi makanan tanpa MSG.

    Atas dasar itu, menurut Sunarto, batasan kandungan MSG yang bisa dikonsumsi tak perlu dicantumkan. Berbagai makanan ringan itu pun paling banter kandungan MSG-nya 0,004%. Kalau terlalu banyak, rasanya asin. Jadi enggak laku dong, katanya.

    Hal senada juga diutarakan Ketua Badan POM, Sampurno. Menurutnya, makanan ringan yang diteliti PIRAC itu aman untuk dikonsumsi. Badan Kesehatan Dunia (WHO) juga menyatakan bahwa MSG aman bagi kesehatan. Tentu saja bahan ini tak boleh sampai dikonsumsi oleh bayi, terutama yang masih berusia di bawah tiga bulan. Kendati demikian, Sampurno sependapat bila kandungan MSG harus dicantumkan di label kemasan makanan.

    ------------------------------------------------------------------------

    Waspadai Snack Ber-MSG, Ancam Kesehatan Anak !


    JAKARTA--MIOL : Sejumlah tujuh makanan ringan dalam kemasan (snack) yang biasa dikonsumsi anak-anak tidak mencantumkan kandungan MSG (vetsin) yang diyakini bila MSG dikonsumsi dalam jumlah tertentu mengancam kesehatan anak.

    Nurhasan dari (Public Interest Research and Advocacy Center-PIRAC) di Jakarta, Kamis, mengatakan pihaknya sudah meneliti 13 contoh makanan ringan yang beredar luas.

    Dari 13, tujuh diantaranya mengandung Mono Sodium Glutamate--MSG tetapi tidak mencantumkannya dalam kemasan, empat produk menyatakan mengandung penyedap dan penambah rasa tetapi tidak menyebutkan mengandung MSG dan dua produk mencantumkan MSG namun tidak menyebut jumlah kandungannya.

    Ketujuh produk tersebut adalah Cheetos (1,20 persen), Chitato rasa sapi panggang (1,06), Chiki rasa keju (0,76), HappytosTorpilachips (0,71), Golden Horn rasa keju (0,46), Smax rasa ayam (0,57), dan Taro Snack rasa rumput laut (0,62).

    Keempat produk yang menyatakan mengandung penyedap dan penambah rasa tetapi tidak menyebutkan mengandung MSG adalah Zetz rasa ayam bumbu mamamia (0,50), Twistko rasa jagung barbeque (1,59), Double Decker Snack ayam (0,48) dan Twistee Corn (0,47). Keempat produk itu dinilai dianggap menyesatkan karena menyebutkan mengandung penyedap rasa tetapi tidak menyebutkan mengandung MSG.

    Dua produk yang mencantumkan MSG tetapi tidak menyebutkan jumlah kandungannya adalah Gemez rasa ayam panggang (0,59) dan Anak Mas rasa keju (0,52).

    MSG, kata Nurhasan, dapat menembus plasenta pada saat kehamilan, menembus jaringan penyaring antara darah otak, dan menyusup ke lima organ circumventricular. Pelindung darah otak yang terkontaminasi dapat mengakibatkan kelainan hati, trauma, hipertensi, stres, demam tinggi dan proses penuaan. MSG juga memicu reaksi gatal, bintik merah di kulit, mual, dan muntah sakit kepala, migren, asma, gangguan hati, ketidakmampuan belajar dan depresi. "Penggunaan MSG lebih berisiko pada bayi dan anak-anak," katanya.

    Ke-13 produk tersebut dinilai melanggar pasal 30 ayat 2 tentang label pada UU No 8/1999 tentang Perlindungan Konsumen (UU PK). Produk tersebut juga dinilai melanggar Pasal 3 ayat 2 PP No 69/1999 tentang Label dan Iklan Pangan.

    Pasal 33 UUPK dan pasal 5 PP 69/1999 yang menyatakan setiap produk kemasan harus memuat keterangan dengan benar dan tidak menyesatkan. PIRAC meminta pemerintah untuk mengawasi standarisasi penggunaan MSG pada makanan dalam kemasan. Produsen juga hendaknya diwajibkan menggunakan ukuran miligram dan bukan persentase.

    Pemerintah juga hendaknya mewajibkan produsen makan ringan yang menggunakan MSG untuk mencantumkan bahaya penggunaan MSG pada anak-anak dalam jumlah tertentu. "Jika produsen tersebut melanggar maka dikenakan sanksi sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku," kata Nurhasan.

    Dia juga meminta Badan Pengawasan Obat dan Makanan untuk memerintahkan ke-13 produsen makanan ringan tersebut menarik produknya dari pasar dan menggantikannya dengan kemasan yang sudah direvisi. Produsen makanan dalam kemasan sebenarnya wajib mencantumkan dengan benar kandungan dan komposisi produknya dengan benar dan hak konsumen yang menentukan apakah akan membeli atau tidak.

    Dikatakan percobaan pada binatang, ayam yang mengonsumsi MSG sebanyak empat miligram mengantuk dan terkapar. MSG yang beredar di Indonesia ada dua jenis, yakni alami dan buatan (sintetik). "Hampir dapat dipastikan produsen makanan menggunakan MSG buatan karena jauh lebih murah," katanya.

    Beberapa tahun lalu masalah MSG ini sempat membuat heboh masyarakat, terutama kaum Muslimin, karena diduga bahan dasarnya berasal dari minyak babi. Namun lama kelamaan 'heboh' itu hilang dengan sendirinya bagaikan lenyapnya asap rokok yang tertiup angin.
    1 person likes this.
  2. rylai

    rylai IndoForum Junior E

    No. Urut:
    6422
    Joined:
    10 Sep 2006
    Messages:
    1.488
    Likes Received:
    50
    Trophy Points:
    48
    Location:
    SURABAYA
    wow nice info kk
  3. roughtorer

    roughtorer IndoForum Senior A

    No. Urut:
    44416
    Joined:
    24 May 2008
    Messages:
    6.755
    Likes Received:
    174
    Trophy Points:
    63
    Occupation:
    Selling England by Pounds
    Location:
    Mexico
    great... MSG gak bisa dihindari... apalagi bila makan diluar rumah yang siap saji... untuk menghindarinya, biasakan makan pecel deh... wakakakaka... jujur gw lakukan itu.
  4. tusuksate

    tusuksate IndoForum Activist A

    No. Urut:
    48279
    Joined:
    14 Jul 2008
    Messages:
    20.342
    Likes Received:
    396
    Trophy Points:
    83
    Occupation:
    Nganggur
    Location:
    Penthouse
    Buset panjang banget, BTW pake MSG atau nga terserah masing2 orang aja, kalau ngak mau pake MSG ya harus hindari makan diluar...
  5. gigi tolol

    gigi tolol IndoForum Junior E

    No. Urut:
    19146
    Joined:
    20 Jul 2007
    Messages:
    1.651
    Likes Received:
    65
    Trophy Points:
    48
    Location:
    Sumbawa Big
    kalo gwe sih skrang di rumah ga pake MSG lagi melainkan gula pasir ga beda jauh koq rasanya....
  6. WanitaBiasaBangeT

    WanitaBiasaBangeT IndoForum Beginner A

    No. Urut:
    32672
    Joined:
    7 Feb 2008
    Messages:
    1.270
    Likes Received:
    25
    Trophy Points:
    48
    Occupation:
    mahasiswa
    Location:
    Jakarta yang nanas
    Klo aku mang kurang suka MSG, mang sih makanan klo pke itu enk (tambah enk n gurih) tapi dampaknya itu loh yang kaga dahhhhhhhhhhhh....

    Mending beli yang kaga usah pke kaya gt an dah ^^...
  7. magnum

    magnum IndoForum Activist C

    No. Urut:
    1320
    Joined:
    27 May 2006
    Messages:
    14.143
    Likes Received:
    417
    Trophy Points:
    83
    Occupation:
    Night Filler
    Location:
    Auckland,New Zealand
    yah jangan banyak2/sering2 makan keluar, maksudnya daily gitu ....
    banyak makan2an yg sehat jg.....
  8. Equity

    Equity IndoForum Junior D

    No. Urut:
    43069
    Joined:
    9 May 2008
    Messages:
    1.796
    Likes Received:
    24
    Trophy Points:
    38
    Location:
    on the earth
    sulit lepas dr vetsin nich.
    soalnya mamiku yg masak, dibilangin jg sulit
  9. airafluff

    airafluff IndoForum Newbie C

    No. Urut:
    49570
    Joined:
    5 Aug 2008
    Messages:
    162
    Likes Received:
    12
    Trophy Points:
    18
    Beberapa tambahan & Kesimpulan:

    bahwa glutamate: adalah sebutan utk salah 1 neurotransmitter (pengantar informasi) dalam otak
    glutamate secara alami terdapat dalam makanan seperti tomat, keju
    asal muasal ditemukan MSG adalah: oleh salah 1 perusahaan Jepang yg mengekstrak glutamate tsb dari makanan, karena dipercaya glutamate tsb yg membuat rasa dari makanan tsb

    pada dasarnya kita juga memerlukan asupan glutamate yaitu 11g/hari (yg biasanya kita dapatkan secara alami dari makanan, tp kalo jaman sekarang si, mgk uda berlebihan, secara banyak bgt vetsin bertebaran 3:) )

    Hasil penelitian tentang MSG
    menurut penelitian yg dilakukan Federation of American Societies for Experimental Biology (FASEB), dia tidak menemukan korelasi antara MSG dengan gejala2 seperti pusing, dll. Namun ditemukan bahwa ada beberapa kelompok orang, yang menunjukan gejala tsb. dimana kelompok orang tsb menerima MSG lebih dari 3g per makanan. dan ada kelompok orang lain, yaitu kelompok orang dg asma, yg menunjukan efek buruk thd MSG.

    namun dibuktikan bahwa MSG belum ada hubungannya dengan penyakit jangka panjang, seperti alzheimer, dan lainnya.

    Lalu kenapa banyak yg mengatakan MSG berbahaya?
    menurut beberapa sumber, terdapat perbedaan antara glutamate alami (yg ada di makanan spt tomat) dengan glutamate yg sintetik (yg uda diekstrak dan dijual2 sekarang ini)

    glutamate alami dan glutamate sintetik memang mengalami jalur metabolisme yang sama didalam tubuh. mereka sama" diserap didalam usus. namun ada perbedaan diantara keduanya

    glutamate alami akan diikat oleh protein, dan diabsorpsi secara perlahan. sedangkan glutamate sintetik tidak diikat dengan sempurna oleh protein, sehingga menjadi glutamate bebas dan diabsorpsi secara cepat. Absorpsi yang cepat ini menimbulkan peningkatan tajam kadar glutamate dalam darah. Kadar glutamat tinggi dalam darah dapat menembus hingga otak, mengganggu kerja dalam penghantaran informasi di otak, sehingga mempunyai kemungkinan dapat menimbulkan gangguan memori, perubahan perilaku, perubahan hormon, hingga serangan asma.

    Glutamate, bersama-sama dengan aspartate (bahan aktif dalam pemanis aspartame) bekerja sinergis (saling menguatkan efek satu sama lain). Mereka berdua dikatakan sebagai generator dari free radikal (radikal bebas). ”Kombinasi” dari keduanya meningkatkan kemungkinan dalam menimbulkan masalah di sistem saraf. Orang dewasa, lebih sudah tidak begitu rentan terhadap bahan ini karena proses pembentukan selubung mielin saraf mereka sudah selesai, namun sangat rentan terhadap anak-anak. Karena pada anak-anak, pembentukan serabut mielin saraf mereka belum selesai terbentuk, sehingga apabila dipapar oleh bahan-bahan toxic tersebut, kemungkinan untuk menimbulkan kerusakan lebih besar.

    Beberapa solusi atau alternatif yang disarankan adalah dengan mengurangi makanan yang ditambahkan MSG atau zat aditif lainnya. Mencoba memakai jus lemon sebagai pengganti MSG, dan memperbanyak mengkonsumsi makanan segar.
  10. bue_mochi

    bue_mochi IndoForum Beginner D

    No. Urut:
    11494
    Joined:
    14 Feb 2007
    Messages:
    576
    Likes Received:
    53
    Trophy Points:
    28
    kalau MSG tidak berbahaya kenapa efeknya kalau makan makanan yang banyak menggunakan vetsin seperti di chinese restaurant atau bakso pasti bawaannya haus, ada teman gw yang kalau makan makanan agak banyak dikit saja vestsin pasti kepalanya pusing
  11. airafluff

    airafluff IndoForum Newbie C

    No. Urut:
    49570
    Joined:
    5 Aug 2008
    Messages:
    162
    Likes Received:
    12
    Trophy Points:
    18
    MSG (monosodium glutamate): terdiri dari sodium dan glutamate
    Dikatakan tidak berbahaya, karena glutamate sendiri terkandung disemua buah-buahan, seperti tomat. Kita sendiri membutuhkan asupan glutamate per hari (11g kl ga salah *ada di artikel ;) ). Itu adalah Glutamate alami

    Bagaimana dg glutamate sintetik (yg sekarang banyak disupermarket)? Sebetulnya ini masih kontroversi. Namun dikatakan glutamate sintetik ini, diabsorpsi (diserap) tubuh lebih cepat, sehingga mungkin bisa mempengaruhi kerja otak --> pusing, dll

    Karena itu nda disarankan banyak makan MSG sintetik ini

    Namun tidak semua orang akan mendapat gejala2 seperti lidah haus, pusing, sakit kepala setelah makan MSG sintetik ini. Karena ini juga bergantung akan sensitifitas seseorang thd MSG. Makanya ada orang yg makan MSG ga kenapa2, ada orang yang makan MSG, lgs berasa haus, pusing.

    ngomong2 soal makanan chinese, ada loh yg namanya Chinese Restaurant Syndrome dimana gjalanya ky gejala orang makan vetsin, dan mgk disebabkan krn makanan yg mengandung vetsin terlalu banyak <<-- sekedar BBI aja (bagi bagi info) :D
  12. airafluff

    airafluff IndoForum Newbie C

    No. Urut:
    49570
    Joined:
    5 Aug 2008
    Messages:
    162
    Likes Received:
    12
    Trophy Points:
    18
    ngmong" soal rasa, taukah kamu, kalo rasa itu ga cuma pahit, asam, asin, ama manis? :) ada rasa ke 5, yaitu rasa "gurih" yang dinamakan umami. rasa "gurih" ini yg kita dapet dari MSG. apa sih itu umami? siapa yah yg nemuin? baca artikel dibawah ini :)

    Rasa, tidak cuma pahit, asam, asin, manis, namun ada rasa ke 5 yaitu rasa umami, yang biasanya kita dapat dari MSG

    Dalam sejarah bumbu rasa, peran senyawa glutamat memang sangat penting.
    Dari semua makanan dan bumbu yang kaya akan glutamat, saus ikan sudah sejak lama digunakan.
    Pada zaman kebudayaan Yunani & Romawi Kuno, saus ikan secara luas digunakan sebagai bumbu.
    Seperti halnya anggur & minyak goreng, saus ikan merupakan komoditas penting.
    Perdagangan saus ikan sebagai bumbu sudah dilakukan sejak abad ke-7 SM.

    Di sepanjang pantai Mediterania ditemukan sisa-sisa reruntuhan sejumlah pabrik pengasinan ikan (fish-pickling) berukuran besar.
    Dari studi ditemukan, di pantai tersebut terdapat lebih dari 100 unit pabrik dan saus ikan didistribusikan dengan cara diangkut menggunakan kapal-2 besar yang diberi nama amphorae.
    Penggalian arkeologi menemukan bahwa amphorae memuat detail mengenai tingkat produk, pabrik & ramuan yang digunakan.

    Pada abad ke-7, nama bumbu saus ikan ini adalah garum.
    Berdasarkan catatan, pada tahun 968 diketahui bahwa Kaisar Bizantium, Nikephoros II, menjamu utusan Paus Otto I dengan kambing guling yang diberi bumbu bawang, bawang bombai dan garum.
    Pada abad ke-11,garum menghilang dari meja makan di Eropa.
    Namun,kemudian garum ditemukan di sejumlah biara.
    Para biarawan memberlakukan garum sebagai "obat rahasia" dengan efek meningkatkan nafsu makan (appetite-enhancing effect).

    Saus ikan asin diklaim sudah ada sejak 2.500 tahun yang silam.
    Ini berarti, soal bumbu penyedap rasa, manusia sudah mengenalnya sejak lama.
    Hingga abad ke-19,bumbu masak masih diperoleh dengan cara-2 alami yakni mengolah bahan-2 yang tersedia kemudian dijadikannya ramuan bumbu,seperti garam, merica,rempah-2,kaldu, atau bahan-2 lainnya.
    Namun, begitu memasuki abad ke-20,perkembangan bumbu penyedap masakan memasuki tahap penting dengan ditemukannya monosodium glutamate (MSG) atau di Indonesia populer dengan nama vetsin atau mecin.

    Adalah Prof.Kikunae Ikeda, seorang guru besar di Universitas Kerajaan Tokyo,Jepang, yang berjasa menemukan MSG.
    Pria kelahiran 8 Oktober 1864 terusik pikirannya oleh rasa makanan.
    Menurutnya, ada satu rasa yang umum terdapat pada asparagus,buah tomat,keju dan daging, tetapi bukan salah satu dari 4 rasa yang sudah dikenal yakni manis,asam,pahit & asin.

    Pada tahun 1907, Prof.Ikeda memulai eksperimennya untuk mengidentifikasi sumber rasa yang berbeda tersebut.
    Ia tahu bahwa sumber itu terdapat pada kaldu yang terbuat dari kombu (semacam ganggang laut) yang ia temukan pada masakan tradisional Jepang.
    Diawali dengan menghasilkan kaldu kombu dalam jumlah yang besar, ia berhasil mengekstrak kristal asam glutamat ( atau glutamat).
    Glutamat adalah asam amino yang membangun gugus protein.
    Dari 100 gram kombu kering, bisa dihasilkan 1 gram glutamat.

    Dari hasil ekstraksinya, Prof.Ikeda menemukan senyawa yang memiliki rasa berbeda dari 4 rasa lainnya (manis,pahit,asam,asin).
    Ia kemudian menamakan rasa baru itu sebagai the fifth taste ( rasa kelima) atau dalam bahasa Jepang disebut juga umami.
    Kata umami diperoleh Ikeda saat mendengar orang-2 Jepang menyebut "umai, umai, umai," yang berarti "lezat".
    Dari hasil penelitian itu terungkap bahwa rasa lezat disebabkan oleh molekul glutamin yang merupakan senyawa turunan dari glutamat (GLU ) dan menjadi bahan dasar MSG.
    Ia melaporkan penemuan dan hipotesisnya tentang the fifth taste ini pada tahun 1909 dalam The Journal of the Chemical Society of Tokyo.
    Namun, terjemahan mengenai tulisan tersebut telah dipublikasikan hampir satu abad kemudian,yakni pada tahun 2002.

    Prof.Ikeda memutuskan membuat bumbu dengan menggunakan glutamat hasil isolasinya.
    Untuk menjadikannya sebagai bumbu (masak), glutamat harus terlebih dulu memiliki karakteristik fisik yang sama dengan bumbu yang sudah ditemukan sebelumnya.
    Seperti halnya gula dan garam,glutamat harus mudah larut dalam air, tapi tidak menyerap kelembaban sehingga mencair atau sebaliknya, mengeras.
    Prof.Ikeda menemukan bahwa monosodium glutamate (MSG) memiliki sifat sebagai benda yang awet disimpan dan memberi rasa yang kuat & lezat.

    MSG kemudian menjadi bumbu yang ideal karena tidak berbau atau bahan teksturnya yang spesifik sehingga menjadikannya bisa digunakan untuk berbagai hidangan yang berbeda dan secara alami mampu meningkatkan selera makan.
    Akhirnya, hak paten hasil penelitian tersebut dijual kepada pabrik penyedap makanan Ajinomoto yang sampai sekarang merupakan produsen MSG terbesar di dunia.

    Pengakuan terhadap umami sebagai satu rasa dasar diperoleh satu dekade setelah Ikeda mempersiapkan hipotesisnya, setelah unsur-2 umami yang lain teridentifikasi --inosine5'-monophosphate (IMP) dan guanosine 5'-monophosphate (GMP) serta uji respons rasa yang diteliti pada binatang & manusia.
    Pada tahun 2000, Nirupa Chaudhari & Stephen Roper, dua peneliti dari University of Miami School of Medicine,AS, berhasil mengidentifikasi rasa l-glutamate pada sel yang peka rangsangan.
    Hasil penelitian ini sekaligus mengusir keraguan dalam pengakuan rasa umami.

    MSG kini digunakan secara luas dalam berbagai jenis makanan untuk menciptakan selera yang lembut dan kaya rasa.
    MSG dapat ditambahkan pada daging,ikan,unggas,sayuran, dan hidangan hasil laut.
    Di beberapa negara, MSG digunakan sebagai bumbu meja (table-top seasoning).
    Di Eropa Tengah, MSG menjadi dasar bagi bumbu salad yang populer.
    MSG juga hadir di hampir semua jenis makanan ringan (snack), mi instan, dan makanan berkuah lain.

    Tak hanya Jepang, sejumlah negara seperti Cina,Korea Selatan, termasuk Indonesia kini memproduksi MSG.
    MSG diproduksi melalui peragian.
    Bakteri tertentu mengonversi tetes tebu atau saripati yang dihidrolisasi menjadi asam l-glutamik, yang kemudian dinetralkan dengan sodium hidroksida membentuk MSG.
    Sebelum peragian diadopsi,sumber utama dari asam l-glutamik adalah ekstrak dari zat perekat gandum, yang berisi sebanyak 25 persen berat asam amino.
    Prof.Ikeda meninggal dunia pada 3 Mei 1936, namun namanya tetap dikenang sejarah sebagai penemu dan pemegang hak paten MSG.

Share This Page

Pasang iklan disini dapat menyebabkan produk dikenal, omzet naik, keuntungan bertambah, good investment dan brand image. Contact Us untuk memulai.

JAKARTA | BANDUNG | PEKANBARU | SURABAYA | SEMARANG